Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Guru Favorit

Ketika ditanya tentang guru, maka yg pertama diingat biasanya adalah guru favoritnya. Kriteria favorit disini bisa macam-macam, ada yg memfavoritkan seorang guru karena ganteng atau cantik, ada yg karena gurunya baik, perhatian ke murid-murid yg kurang bisa menangkap pelajaran dengan cepat, gurunya bisa diajak cingcai waktu ujian (yg ini jgn ditiru!), gurunya bisa jadi teman curhat, gurunya adalah orang tuanya sendiri, atau bisa juga karena gurunya sexy. hehehe...

Bagi saya ada 3 guru yg paling berkesan dan terfavorit.

Yang pertama, Ibu Suryati Buchari.
Beliau adalah guru agama di SD. Sebenarnya beliau mengajar agama di sekolah tetangga, tapi karena di sekolah kami tidak ada guru agama islam, maka Bu Ati (panggilannya) mengajar juga di sekolah kami. Kalo diingat2 sich secara agama Ibu ini penampilannya tidak sesuai syar'i. Beliau tidak berjilbab dan selalu mengenakan seragam guru yang ketat dan roknya diatas lutut. hehehe...Maklumlah beliau mantan model.

Ibu Ati menjadi guru favoritku karena cantik dan perhatian ke murid-muridnya. Beliau yg memotivasi saya untuk mengikuti lomba MTQ se-kota Manado. Dari awal babak penyisihan hingga ke final, beliau slalu ada utk memberi dukungan. Banyak pelajaran agama yg beliau ajarkan yg masih sy ingat hingga sekarang.


Guru favorit kedua adalah guru kesenian sekaligus wali kelas di SMP, namanya Pak Robi Onsu. Bukan Ruben Onsu yg artis itu lho, hehehe...Pak Robi ini memang guru favorit di sekolah kami. Selain karena baik, beliau juga masih single waktu itu. hehehe...Kelas kami menjadi juara sebagai kelas terbaik ketika pemilihan kelas terapih dan terbersih. Zaman itu tidak satupun kelas memiliki jam dinding, tapi kelas kami sdh punya jam dinding sendiri, kebersihan dan kerapihan kelas jg menjadi sorotan tiap kali Pak Onsu masuk. Yg paling sy ingat, sy pernah mendapat hukuman krn tidak membuat lukisan yg menjadi pe-er kami. Waktu itu telingaku dijewer pelan banget, gak berasa, yg ada sy malah ketawa-ketawa krn geli. hihihi...


Guru ketiga adalah Pak Edward Nainggolan, guru bahasa Inggris di SMA. Walaupun beliau orang batak, namun cara bicara dan pembawaan diri Pak Edu (panggilannya) lembut. Sy suka skali belajar bahasa Inggris jika diajar oleh Pak Edu. Pengalaman dari SMP hingga kelas 2 SMA dimana sy slalu mendapatkan guru bhs inggris yg tiap masuk kelas hanya jualan LKS (Lembar Kerja Siswa) ini berbanding terbalik dgn Pak Edu. Kami tidak perlu membeli LKS padanya krn beliau menggunakan buku yg bisa kami pinjam di perpustakaan, jadi waktu mengajarnya benar-benar efektif utk mengajar, bukan utk menagih uang LKS yg belum dibayar siswa. 

Saya dan temanku Nanuk jg sering diminta Pak Edu utk membantunya mengoreksi hasil ulangan bahasa inggris. Tumpukan kertas jawaban tsb biasanya kami kerjakan di rumah Pak Edu setelah jam sekolah. Kami juga membantunya mengisi nilai raport siswa-siswa di kelas yg diwaliin beliau. Jadi biasanya kami yg lebih dulu mengetahui siapa yg menduduki peringkat di kelas tsb, tetanggaku yg kebetulan wali kelasnya adalah Pak Edu sering tuh minta bocorannya, hehehe...Dan karena sering membantu beliau bisa dijamin nilai bahasa inggris kami gak ada yg dibawah 8. hahaha....

-----
Sebenarnya masih banyak kenangan dgn para guru ini, namun sedikit ini aja sdh membuatku sangat merindukan mereka. Sudah lama tidak berjumpa mereka, semoga suatu saat bisa mengunjungi mereka di Manado dan Jayapura...

Selamat hari guru utk semua guru di Indonesia, terima kasih utk semua baktimu.

Ps: Selamat hari guru jg utk kakak-kakak iparku :D

0 comments: